كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). (Surah Ali `Imran: 110)

Tuesday, January 5, 2010

ALLAH TUHAN SEKELIAN ALAM

Tuesday, January 5, 2010

Allah Kami Dan Allah Kamu

Isu penggunaan nama Allah oleh non muslim menjadi satu polemik baru di Malaysia. Sungguh. Bukannya senang untuk mentadbir sesebuah negara berdasarkan acuan Syarak. Pastinya para penuntut ilmu Islam khususnya yang berada di Timur Tengah perlu lebih serius dan bersengkang mata dalam mengaut lautan ilmu bagi melengkapkan diri sebagai pengisi kepada pelaksanaan Islam di Malaysia selepas tumbangnya era zalim UMNO tida lama lagi.

Sempat saya mengambil pandangan Syeikh Yusri Al-Hasani pagi tadi berkenaan isu ini. Menurut beliau, Allah adalah tuhan bagi seluruh makhluk. Allah jugalah tuhan bagi penduduk syurga dan penduduk neraka. Menurut beliau, tidak betul sekiranya non Muslim disekat daripada menggunakan kalimah Allah.

Beliau sempat membacakan beberapa potong ayat al-Quran yang menunjukkan bahawa non Muslim juga menyebut nama Allah. Antaranya:

1) Surah Luqman Ayat 25
2) Surah Al-Ankabut Ayat 65

Beliau menegaskan bahawa Allah tidak menyalahkan golongan musyrikin di dalam ayat di atas kerana mereka menggunakan nama Allah, sebaliknya Allah membidas mereka kerana mereka tetap tidak mahu beriman kepada Allah.

Saya sempat juga menyatakan kepada beliau bahawa berkemungkinan dengan membenarkan non muslim menggunakan nama Allah akan menyebabkan kecelaruan dalam diri orang-orang Islam yang tidak mendalami Islam dengan baik, beliau mencelah "Maka tugas para ulama di Malaysialah yang sepatutnya menjelaskan kepada masyarakat Islam tentang kebenaran Islam".

Dalam perjalanan pulang dari Muqattam tadi, saya terus memikirkan isu ini. Saya terfikir, Nabi Isa Alaihissalam adalah salah seorang Nabi yang dimuliakan oleh orang-orang Islam. Namun golongan Kristian telah mentuhankan baginda dan semestinya ini juga adalah satu perkara yang terkutuk di dalam Islam.

Walau bagaimanapun, saya belum pernah terbaca mana-mana buku sejarah Islam lampau yang menyatakan bahawa pihak gereja dilarang daripada meletakkan patung nabi Isa yang disalib di dalam gereja. Mereka bebas menganut agama Kristian dan bebas untuk menganggap Nabi Isa adalah tuhan sedangkan isu mentuhankan nabi Isa adalah isu yang begitu sensitif dalam agama Islam.

Makanya, seakan-akan isu penggunaan nama Allah hampir sama dengan isu patung Nabi Isa yang disalib dan isu gambar Sayyidatina Maryam yang dijadikan hiasan utama di dalam gereja-gereja.

Saya akan terus mengkaji.

Mungkin isu ini adalah satu jambatan kepada dialog agama secara terbuka di antara pihak para ulama Islam di Malaysia dengan pihak gereja dalam isu-isu ketuhanan secara ilmiah.

Bagi saya dialog seperti ini sangat penting agar masyarakat Kristian khususnya dapat menilai kembali keyakinan mereka selama ini berkenaan Allah dan Nabi Isa Alaihissalam.

.........................................

Antara Allah di sisi kami dan Allah di sisi kamu wahai masyarakat Kristian.

1) Allah di sisi kami adalah tuhan yang tiada sama sekali memiliki kekurangan. Allah kami adalah tuhan yang agung.

Allah di sisi kamu pula adalah dianggap sebagai tuhan yang lemah yang bermurung duka.

2) Allah kami adalah tuhan yang perkasa. Tiada sesiapapun yang dapat mengalahkannya. Allah kamu pula adalah tuhan yang pernah bertarung dan bertumbuk dengan Nabi Yaakub, lalu akhirnya Allah dikalahkan oleh Nabi Yaakub lalu tuhan merayu-rayu meminta agar dia dikasihani dan dilepaskan.

3) Allah di sisi kami adalah tuhan yang sama sekali tidak melakukan perkara yang sia-sia. Dia adalah zat yang Maha Bijaksana dan Maha Mengetahui. Allah kamu pula pernah bersedih dan menyesal kerana menjadikan manusia apabila Allah melihat manusia tidak mentaatinya.

4) Allah kami adalah tuhan yang tidak dilahirkan dan tidak melahirkan. Maha Suci Allah daripada memiliki anak. Allah kamu pula memiliki anak. Persoalannya adakah Nabi Isa yang kamu katakan bahawa baginda anak Allah adalah hasil daripada hubungan jenis antara Allah dan isterinya? Atau anak yang kamu maksudkan adalah Allah menciptakan Nabi Isa lalu Allah menjadikannya sebagai anakNya.

* Kalau kamu kata Jesus itu adalah anak Allah hasil daripada hubungan kelamin antara Allah dan isterinya, jijik sungguh kamu nyatakan kepada Allah. Bagaimana Allah sedemikian rupa? Dan siapa pula isteri Allah. Setahu kami, tiada seorangpun di kalangan kamu yang menyatakan bahawa Sayyidatina Maryam itu isteri Allah.

* Kalau kamu nyatakan bahawa Nabi Isa itu diciptakan oleh Allah lalu Allah mengangkatnya ke darjat yang tinggi lalu menjadi anak Allah, maka hakikatnya itu hanyalah satu anugerah ketinggian darjat. Namun ini sama sekali tidak akan menyebabkan Jesus itu dinobatkan sebagai tuhan. Bagaimana Jesus menjadi tuhan sedangkan dia diciptakan oleh tuhan.

Sungguh beza betul antara Allah kami dan Allah kamu.

No comments:

Post a Comment