كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). (Surah Ali `Imran: 110)

Wednesday, November 11, 2009

Israel Guna Facebook Pantau Umat Islam

November 10, 2009


Israel Guna Facebook Pantau Umat Islam


Inilah perkembangan laporan tentang Facebook. Laman jejaring sosial itu, jelas-jelas diwujudkan sebagai alat Israel untuk memantau orang-orang Islam dan mendapatkan informasi yang berharga mengenainya. Seperti kita ketahui, di Facebook, para penggunanya bole memperbaharui status mereka atau meletakkan foto keluarga.

Menurut Indonésie Magazine yang berpusat di Peranchis, Perisik (Intelligent) Israel fokus pada pengguna Facebook, terutama kepada Arab dan Muslim. Israel menggunakan informasi yang diperoleh melalui halaman Facebook mereka itu untuk menganalisis aktiviti mereka dan memahami bagaimana mereka berfikir. Duta besar Israel di Paris menuduh majalah ini dengan “mengungkapkan rahsia bagi musuh."

Facebook merupakan aktiviti rahsia Israel yang ditemukan pada Mei 2001. Gerard Niroux, Profesor Psikologi di Universiti Provence Perancis yang juga menulis buku The Dangers of The Internet, berkata. "Facebook adalah sebuah jaringan Perisikan Israel yang terdiri dari psikologi yang memikat para pemuda dari dunia Arab, terutama dari negara-negara yang terletak di dalam jangkauan konflik Israel-Palestin di samping negara-negara di Amerika Latin,"

Niroux mengatakan sejumlah besar orang-orang menggunakan laman jejaring itu untuk bertemu orang lain dan itu sebenarnya tidak aman. "Sangat mudah untuk memata-matai orang menggunakan perempuan," katanya kepada majalah itu.

Ini bukan pertama kalinya Israel dituduh menggunakan Facebook untuk mengintip orang. Pada bulan April 2008 surat kabar Yordania Al-Haqiqah al-Dawliya menerbitkan sebuah artikel berjudul "The Hidden Enemy" membuat dakwaan yang sama.

Akhbar itu menyatakan bahawa sangat berbahaya bagi khususnya kaum muda, yang seringkali mengungkapkan data pribadi tentang diri mereka di Facebook kerana itu merupakan semua hal yang boleh diketahui oleh orang lain dengan mudah. Nah, Facebook tentunya tidak menghadapi  kesulitan itu, kerana seperti kita ketahui, umat Islam dan generasi mudanya, secara beramai-ramai pro-aktif mengadap/melayari di laman ini, bahkan sekadar untuk meng-up-date status yang sekadar makan mi ayam atau mungkin ke kamar mandi. (sa/aby)

No comments:

Post a Comment